Angklung Khas Ciptagelar

lawalataipb/ March 7, 2017/ Catatan Perjalanan, Cerita MPCA, Kasepuhan Adat Ciptagelar/ 0 comments

Angklung adalah alat musik tradisional khas Indonesia khususnya wilayah Jawa Barat. Masyarakat adat yang berada di Kasepuhan Ciptagelar menganggap angklung sebagai seni yang masih suci. Angklung dianggap masih memiliki nilai-nilai luhur dan cenderung bersifat religious. Angklung juga merupakan seni yang paling sering dipertunjukan di Ciptagelar. Ki Dai atau yang biasa disebut Ki Tunggara dipercaya oleh Abah Ugi menjadi meteri seni angklung.

Kasepuhan Ciptagelar

Angklung di Ciptagelar berbeda dengan angklung yang ada di daerah lain. Ukuran angklungnya jauh lebih besar daripada angklung lainnya. Tinggi angklungnya mencapai satu meter. Bagian atas angklung terdapat rambut-rambut yang biasa disebut rarawis. Rarawis berfungsi sebagai penghias guna mempercantik angklung. Tiga bambu di angklung melambangkan bahwa hidup harus punya tiga pegangan diantaranya agama, Negara dan mokaha atau adat.

Alat musik pasangan dalam bermain angklung yaitu dog-dog lojor. Alat musik ini seperti bedug namun bentuknya lebih kecil. Dog-dog lojor dibuat dari bambu yang setengah tua. Salah satu sisinya ditutupi oleh kulit kambing. Kulit kambing dikeringkan terlebih dahulu, kemudian dipotong seukuran bambunya. sebelum dililit oleh rotan, kulit kambing dicukur terlebih dahulu agar bulu-bulunya hilang. Dog-dog lojor ada dua jenisnya, yang membedaan hanya suara dog-dog pertama lebih kecil daripada dog-dog kedua.

Seni angklung sering ditampilkan dalam berbagai macam acara. Angklung biasa dimainkan pada acara penyambutan tamu Ciptagelar. Pada penyambutan bulan purnama, angklung dimainkan tiap siang dan malam hari. Acara mencicipi nasi setahun sekali atau yang lebih dikenal ngayaran juga diiringi oleh angklung di samping dapur. Saat menyambut kelahiran anak dari Abah Ugi, angklung dimainkan bersama dog-dog lojor dengan nyanyian ciptaan Ki Dai. Upacara adat seren taun yang diadakan tiap bulan taun sekali selama tujuh hari selalu diiringi oleh angklung setiap harinya.

Dalam kepercayaan masyarakat adat, dewi Sri atau yang biasa disebut dewi padi akan senang jika masyarakat adat Ciptagelar memainkan angklung. Jika dalam suatu acara masyarakat lupa memainkan angklung, biasanya orang tersebut akan sakit kepala atau sakit perut. Saat mereka sudah ingat bahwa seharusnya mereka memainkan angklung, maka sakit tersebut akan hilang kembali. Mereka percaya bahwa wangsitlah yang membuat mereka sakit karena tidak patuh. Kepercayaan tersebut hnya ada di kampung adat Ciptagelar.

 

Reyka Dwi Kemala / AM

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>
*
*